SEMINAR Pengurusan Bisnes

Saya sudah memberikan pengesahan untuk hadir sebagai salah seorang pembentang kandungan seminar yang bakal dijalankan pada 3 Julai ini.

Saya dimaklumkan bahawa program ini akan dihadiri oleh 50 orang pengusaha bisnes tadika yang akan dan sedang dalam proses mengembangkan bisnes masing-masing.

Saya kagum dengan mereka yang sanggup hadir dari seluruh pelusuk negeri. Memandangkan seminar adalah dalam kumpulan kecil, saya yakin program ini akan memberikan impak yang jelas dari proses perkongsian dan perbincangan yang telah disusun.

 

Seminar Pengurusan Bisnes Tadika

Ia bukan sahaja akan menyumbang kepada perkembangan bisnes, malah kepada pembangunan sistem pegurusan pendidikan itu sendiri.

Jumpa di sana, insyaallah.

‘Customer Segment’ dan ‘Channel’

Saya pernah berkongsi mengenai satu ‘business tool’ yang disebut sebagai Bisnes Model Kanvas atau lebih dikenali sebagai BMC dalam beberapa posting saya sebelum ini.

 

bmcanvas-basic-model3

 

 

Asasnya, BMC mempunyai 9 blok yang perlu diteliti.

Antara yang paling banyak menyebabkan ramai pengusaha yang akan, baru dan sedang berada dalam bisnes berada dalam keraguan adalah kerana bahagian utama dalam BMC ini yang perlu dilihat.

‘Customer’ dan ‘Channel’.

Dalam kelas bisnes yang saya hadiri tentang BMC ini, saya telah mendapat gambaran yang jelas tentang apa yang perlu dilakukan dan bagaimana boleh saya melakukan sesuatu keputusan bisnes melaui BMC ini.

1. ‘Customer’ – pelanggan

Saya sendiri pernah mengalami kesukaan apabila memulakan satu projek tanpa mengenali dan mengetahui siapa sebenarnya ‘customer’ yang saya mahu unjurkan produk tersebut. Akibatnya, tentulah perusahaan itu tidak bertahan lama.

2. ‘Channel’

Ini banyak merujuk kepada dimana dan bagaimana produk atau servis yang ditawarkan itu akan disampaikan kepada ‘customer’ yang kita pastikan itu.

Sekiranya pelanggan itu adalah pekedai, bagaimanakah mahu disampaikan produk itu kepada mereka?

Saya mahu kongsikan sebuah kisah tentang seorang graduan yang memulakan tanaman cili menggunakan sistem fertigasi secara kecil-kecilan di kampung.

Ini kisahnya…

Seorang graduan memulakan perusahaan tanaman cili secara kecil-kecilan. Namun, projek kecil yang menggunakan hanya suku ekar tanah kepunyaan keluarga itu menelan belanja modal RM12 ribu yang dilaburkan oleh seorang ahli keluarganya yang lain.

Ia tidak lagi menjadi bisnes tanaman kecil-kecilan. Peralatan dan set-up untuk sistem tanaman fertigasi, tidaklah semudah dan semurah yang dikira.

Dengan mengira dan menganggap cili adalah keperluan semua orang, setiap kedai makan dan setiap rumah, kiraan yang dibuat sangat tidak tepat. Ini adalah satu kesilapan besar!

Rupa-rupanya:

– pekedai runcit biasa tidak akan mengambil cili dengan kuantiti yang banyak.

– towkay kedai makan juga tidak akan mengambil stok cili yang banyak. Kebanyakannya menggunakan cili yang dikisar dan disimpan.

– setiap isi rumah hanya menggunakan 3-5 batang cili sehari dalam masakan.

– pasaraya besar pula mempunyai syarat yang ketat apabila mahu mengambil kontrak pembekalan cili ke pasaraya mereka.

 

Tahukah tuan-tuan bahawa cili yang dibeli secara pukal adalah dengan harga tertentu pada setiap kilogram?

Dapatkah tuan bayangkan apa yang berlaku kepada projek yang menelan belanja RM12 ribu itu?

 

Kemudian, didapati pula bahawa apabila sudah selesai 3 kali tuaian tanah perlu direhatkan. Jika mahu meneruskan, perlulah mengambil beberapa set beg tanaman yang baru untuk mendapat hasil cili dengan kualiti yang sama seperti tuaian yang pertama. Ini juga bermakna pembelian vitamin dan baja tambahan diperlukan.

Hasil dan kualiti cili bergantung kepada vitamin dan kesihatan tanah serta persekitaran kawasan tanaman. Penyakit dan cara penjagaan cili dengan tanaman bersistem seperti itu, memakan belanja tambahan.

Dapatkah tuan bayangkan apa yang berlaku kepada projek yang menelan belanja RM12 ribu itu?

 

Mempelajari sesuatu dengan harga yang mahal tidak mengapa untuk mereka yang berduit. Dalam kes ini, saya kira beliau dan ahli keluarga yang melabur itu membayar harga yang mahal untuk satu pelajaran bisnes.

.

Emosi dan Masa

Setiap minggu, saya peruntukan masa khas untuk bertemu dan berbual-bual bersama ahli tim dan juga rakan niaga.

Adakalanya, perbualan ringkas melalui telefon atau ‘video call’ juga dijadikan sebagai rutin dalam jadual. Sesekali, meluangkan masa berbual-bual melalui ruang ‘chat’ membolehkan perbincangan berlaku melangkaui had logistik dan lokasi.

Pada kebanyakan masa, isu yang paling banyak dikongsikan adalah mengenai emosi. Antara tim bekerja dan rakan niaga, kedudukan emosi mengambil masa yang paling banyak untuk ditangani.

Emosi yang dibincangkan bukanlah hanya emosi negatif, malah emosi yang positif juga. Kedua-duanya juga boleh menyebabkan kekacauan dalam mencapai tujuan dan mengganggu prestasi.

Salah satu cara yang dikongsikan oleh salah seorang rakan adalah dengan mengekalkan fokus diri. Ramai yang mudah terganggu apabila berhadapan dengan kesukaran. Ada juga yang mudah terhenti apabila berada dalam kegembiraan.

Yang penting, fokuskan kepada perjalanan menuju kehadapan. Tidak terlalu lama menilai emosi negatif dan tidak membuang masa menyambut emosi positif.

Selain daripada itu, dikongsikan juga tentang perlunya berada disekeliling orang yang mempunyai emosi positif. Ini sering dikaitkan dengan jaringan rakan atau ‘network’ yang dibina disekeliling. Tidak kira sama ada di ruang kerjaya atau bisnes ia adalah antara perkara penting untuk memastikan emosi sentiasa terkawal.

Asingkan pergaulan rakan yang santai dan urusan bisnes. Tidak memberikan sebarang hasil positif dengan mencampur adukkan dua perkara ini. Sebaiknya, dalam urusan niaga tidak ada putusnya sebarang pertalian persahabatan.

Banyak perkara tentang emosi yang perlu ditangani. Namun, apa yang dikongsikan oleh rakan saya seerti diatas, sudah cukup sebagai langkah pertama ke arah pembinaan emosi yang stabil. Dengan itu, keputusan bisnes juga dapat dibuat dengan pernuh tertib.

Belajar melalui kesilapan itu bagus. Belajar tanpa membuat silap adalah lebih bagus.

 

 

Nota Pelajaran : Rahsia Syarikat bertahan lama.

Baru-baru ini ada dibincangkan lagi tentang keadaan perniagaan dan situasi peniaga tempatan. Ia menyentuh tentang kisah kelangsungan bisnes yang berpanjangan dan perterusan.

Dalam posting saya yang lalu di

http://www.noraminahomar.com/2013/05/23/nota-kembara-pembelajaran-dari-syarikat-yang-berusia–100-tahun/

dikongsikan beberapa item dari a-j yang diadaptasikan dari nota pembelajaran saya bersama SME@Universiti Jepun, 12-18 Mei 2013 lalui. Ada yang saya ceritakan di

http://www.noraminahomar.com/2013/05/17/pemikiran-yang-memberi-kesan/

Baiklah.

Melihat perbincangan pertama yang sangat penting iaitu ‘customers’ creed’, saya juga melihat ia dikaitkan rapat dengan idea penggunaan Bisnes Model Kanvas yang menekankan tentang ‘customer segment’ sebagai perkara pokok dalam setiap idea bisnes.

Klik capaian Business Model Canvas  untuk mendapat gambaran awal apa itu bisnes model kanvas.

Ia adalah satu ‘tool’ yang sangat membantu memastikan kelangsungan bisnes sedia ada atau bisnes baru. Ia adalah berbentuk seperti di bawah.

 

bmcanvas-basic-model3

 

Berbalik kepada kepentingan ‘customers’ creed’ dalam kelangsungan bisnes, ia memerlukan setiap pengusaha bisnes untuk melihat kepada faktor pelanggan dalam bisnesnya.

Ada 2 fokus utama yang biasa dalam bisnes.

1. Fokus kastomer (customer)

– Bisnes memerhatikan kepada pelanggan. Keperluan dan kemahuan serta kekuatan pembeli dalam kumpulan dan segmen tertentu dikenalpasti.

– Dalam situasi ini, produk atau servis yang ditawarkan atau diperkenalkan adalah yang dikehendaki dan dimahukan serta diperlukan oleh pelanggan. Hasilnya, pelbagai produk yang sudah ada pembeli akan dapat di bawa masuk dan dihasilkan.

2. Fokus produk

– Bisnes melihat dan memerhatikan kepada produk. Apa penambahbaikan dan apa yang perlu dilakukan kepada produk.

– Dalam situasi ini, produk akan dilihat sebagai yang utama. Pengusaha memikirkan bagaimana lagi produk ini harus dibuat dan diolah supaya boleh dijual dan diterima oleh pelanggan. Kesannya, banyak produk atau servis yang terhasil tidak dapat dipastikan pembelinya.

Dalam 2 fokus di atas fokus kepada pelanggan adalah sesuatu yang penting dalam konsep menggunakan bisnes model kanvas yang perlu dipelajari oleh semua orang bisnes.

Dengan melihat kaitan yang sangat jelas tentang keperluan memberikan pelanggan apa yang mereka mahu, rahsia bagaimana syarikat di Jepun dapat bertahan lama dapat difahami.

Pada peringkat awal, saya secara peribadi juga tidak dapat melihat dengan jelas, bagaimana boleh memberikan apa yang pelanggan mahu dalam industri servis dalam sektor pendidikan.

Namun, memahami konsep ini, falsafah pendidikan yang diegang dapat dikekalkan dan pada masa yang sama pembangunan bisnes dengan memberikan pelanggan apa yang mereka mahu dapat dicapai.

Walaibagaimanapun, ia mengambil masa untuk memahami aplikasi yang baik dalam bisnes mengikut industri, sektor dan kategori masing-masing.

.

Yakin dengan Peluang

Semalam, saya bertekad untuk tidur awal dan bangun awal.

Tetapi, akhirnya saya mengalah juga. Perlu menjawab beberapa emel yang menuggu untuk dijawab.

Akhirnya, 4 jam dihabiskan dihadapan laptop untuk menjawab pertanyaan dan perbincangan melalui FB dan juga emel.

Ada beberapa perkara yang sangat signifikan dan saya mahu kongsikan dari kisah malam tadi di sini.

1. Kisah tidak yakin

Semoa orang mempunyai cita-cita yang tinggi. Setiap dari seorang mempunyai impian. Ada yang melakarkan impian ini untuk dicapai dalam tempoh masa yang tertentu.

Mereka ini telah menyusun pelan tindakan bagaimana mahu mencapai impian. Namun, dalam perjalanan usaha menterjemahkan impian ke pelan tindakan, terdapat banyak kata-kata dari orang di sekeliling yang menyebabkan seseorang jadi tidak yakin.

Ada juga, mereka yang mendapat banyak pandangan dari ramai orang yang menyebabkan keputusan mereka terhenti dan terhalang.Ada ketikanya, mereka jadi seolah tidak dapat membuat sebarang keputusan pun!

Beginilah…

 

Continue reading “Yakin dengan Peluang”

Kehidupan dalam Bisnes

Kebelakangan ini, saya sempat bertemu beberapa nama baru di dunia maya. Ramai yang telah berkongsi, malah mendedahkan rahsia-rahsia kejayaan mereka untuk ditiru.

Ramai yang dapat membantu orang lain menjadi lebih berjaya dalam bisnes. Meskipun saya tidak dapat bertemu kebanyakan mereka, saya berterima kasih atas perkongsian penulisan mereka di dalam blog dan juga sosial media. Ia sememangnya menjadi inspirasi dan peransang kepada perjalanan bisnes yang ada turun naiknya.

Apabila berada dalam situasi yang tidak menyenangkan, kebanyakan orang mula mencari penyelesaian dan mahu mengurangkan tekanan dengan pelbagai aktiviti. Aktiviti yang dipilih pula, berbeza mengikut pilihan individu.

Ya, saya juga tidak terkecuali. Pun begitu, saya amat bersyukur dan berterima kasih kepada mereka yang berada disekeliling saya. Tidak terkecuali ahli keluarga saya, para pembantu dalam institusi, rakan niaga dan setiap nama yang disentuh dalam dunia profesional. Setiap satu telah memberi sumbangan yang sangat bermakna untuk saya menggali pengalaman bisnes.

Saya pernah diberitahu oleh rakan niaga. “Buatlah salah. Selepas itu, jangan ulang. Buat langkah sterusnya dengan lebih baik.”

Kata-kata beliau menyebabkan saya sangat berkeyakinan membuat keputusan-keputusan bisnes meskipun jalannya sukar. Melibatkan banyak masa dan kos. Tetapi, bisnes adalah bisnes. Ia memang begitu.

Apabila silap. Sudah. Apabila rugi. Sudah. Teruskan dengan betul. Teruskan dengan yang membuat lebih untung. Itu pesan mentor saya.

Continue reading “Kehidupan dalam Bisnes”