Bisnes itu bukan hanya di atas kertas…

Bismillahirrahmanirrahim.

Pada bulan Mei yang lalu saya sempat berkenalan dengan beberapa orang pensyarah universiti yang sama-sama menyertai program keushawanan.

Antara yang menarik ialah cerita seorang pensyarah tentang kumpulan pelajar sarjana yang diberikan bukan sahaja projek atas kertas, malah mereka terus perlu aplikasi prinsip bisnes secara praktikal.

Saya diberitahu bahawa sekumpulan pelajar itu perlu merancang satu model bisnes untuk menjana satu amaun kutipan dan keuntungan. Ia kemudiannya akan digunakan untuk rombongan dagangan ke sebuah negara terpilih.

Mengingati semula inisiatif profesor itu, saya juga teringat tentang bagaimana satu ketika dahulu saya disibukkan dengan keperluan menyediakan kertas kerja cadangan bisnes. Kemudiannya, setelah bisnes berjalan ia tidak lagi digunakan dan dirujuk. Walhal, itulah salah satu dokumen yang penting dalam bisnes untuk kelangsungannya.

Berbalik kepada kisah profesor tadi, saya mula berfikir untuk mencari sebuah institusi pendidikan bisnes yang boleh saya hadiri untuk belajar dan terus menggunakan ilmunya dalam bisnes secara praktikal.

Sejujurnya, saya juga pernah mengambil kursus program Master untuk menambah ilmu pengetahuan bisnes di salah sebuah universiti te,patan. Namun, selepas tamat semester pertama dan masuk ke semester kedua, saya dapati saya tidak lagi sesuai untuk duduk belajar dan berteleku seperti dulu kala.

Faktor masa dan keluarga juga menjadi antara faktor yang menguatkan lagi keputusan untuk berhenti belajar bisnes di atas kertas.

Alhamdulillah, kini saya dapati ada banyak cara untuk belajar bisnes dalam era teknologi hari ini.

Cabaran bisnes juga melangkaui perkara berkaitan wang, untung dan rugi. Ia meliputi kemahiran menyusun strategi dengan menggunakan prinsip-prinsip yang betul. Teknik serta cara pengurusan korporat yang patuh syariah adalah antara yang banyak saya pelajari.

Undang-undang ciptaan manusia serta terma-terma dalam kertas perjanjian tiak harus dijadikan penghalang kepada proses pembangunan dalam bisnes. Ia seharusnya menjadi pendorong kepada pembanguan yang lebih jauh.

Sempat bercakap dengan seorang usahawan berpengalaman dan profesional, berkongsi tentang bagaimana syarikat bisnes besar seperti Tan Sri Dato’ Seri Vincent Tan Chee Yioun berjaya membina empayar bisnesnya melalui formula bisnes yang dicipta.

Ya. Bisnes itu bukan semata-mata di atas kertas. Ia memerlukan falsafah jelas yang dianuti serta strategi bisnes yang disusun. Tidak dilakukan berseorangan.

Mentor, Coach dan Konsultan memainkan peranan yang berbeza. Pemilihan yang betul membantu orang bisnes berkembang.

Taktik bisnes orang lain usah ditiru membuta-tuli. Kita tidak tahu apa falsafah dan strateginya. Yang rugi itu, yang meniru buta-buta. Lain industri lain formulanya. Sistem kelihatan sama. Tetapi, ramuan utama setiap bisnes adalah berbeza.

Jadi, usah takut jika ada yang meniru. Usah bimbang tentang bagaimana mahu bersaing. Yang pasti, kita berlumba dalam trek sendiri.

Selebihnya, ia terjadi dengan bantuan dari langit!

Astaghfirullah.

Ideas and the People

Today, 4th Ramadhan, Saturday.

Weeks before was filled with activities. Left me with some Sundays to complete house chores. Well, children’s needs are on-going.

This week, in fact the days are ore amazing. As Ramadhan is the month we are waiting in every year, I look forward for things to be better.

In life as well as business, decision making is not an event. It os rather a process and each day decisions need to be made.

There are business decisions which need to be made based on previous experience and data. And many business decision made for new ideas need to be validated.

Recently, I am working with a group if young entrepreneurs with great ideas of business. I learnt that they develop their ideas freely.

They accept ideas without commenting, criticizing and analyzing. They listed every ideas. Then, they use a helpful tools to validate the idea. Everyone is discussing and focus on ideas without commenting on the person.

It was such an amazing experience when no one is being hurt emotionally. Good ideas are enhance and others are just as happy.

Those who proposed the accepted ideas are not reliable for the execution, but rather the tasks are taken on voluntary basis on each members expertise.

The plan is discussed as it will take time, the model of which they use to start a business idea called, ‘lean’.

images

What is lean?

“Lean Startup” is a largely theoretical methodology for developing businesses and products first proposed in 2011 by Eric Ries. Based on his previous experience working in several US startups, Ries claims that startups can shorten their product development cycles by adopting a combination of business-hypothesis-driven experimentation, iterative product releases, and what he calls “validated learning“.

(Source: http://en.wikipedia.org/wiki/Lean_Startup)

With this group of young entrepreneurs, I started to learn about ‘lean’.

More lean ideas to explore.

Ramadhan Kareem!

Soal dengan, ‘Apakah yang…’

Alhamdulillah.

Esok, 3 Ramadhan bakal menjelang.

Usaha menjadi yang baik adalah bagus. Usaha untuk menjadi yang terbaik juga bagus. Tetapi, dalam beberapa keadaan, proses itu lebih penting daripada hasilnya.

Memetik beberapa nota kelas ABS yang saya hadiri, salah satu cara untuk terus maju adalah dengan tidak menganalisa.

Analisa dilakukan untuk memahami masalah teknikal. Analisa akan membantu untuk kita menemui punca dan sebab akan sesuatu masalah. Kemudian. sebab itu kita buangkan supaya maslah selesai.

Contoh masalah yang boleh dianalisa ialah masalah radio yang mati pertengahan jalan. Apabila diperiksa, dan disiasat serta dianalisa, didapati bahawa pendawaian dalam radio tidak betul. Masalahnya ialah dawai yang putus itu. Maka, buangkan dawai putus yang roask itu, gantikan yang baru. Selesai masalah dan radio berfungsi seperti biasa.

Dalam kes komunikasi, emosi dan hubungan, konsep analisa untuk memahami masalah supaya boleh diselesaikan adalah tidak terpakai.

Sebagai contoh, seorang isteri mendapat tahu bahawa suaminya mempunyai wanita lain. Lalu dianalisa, maka wanita itu adalah puncanya. Maka  wanita itu harus di’buang’.

Atau yang lebih parah, si isteri menganalisa yang dirinya tidak cantik. Maka dibuang ‘kehodohan’ itu dengan pembedahan plastik.

Lebih sadis, jika ada yang melihat ‘suami’ itu yang menyebabkan masalah, maka cerailah yang diminta untuk membuang sebab dan punca masalah.

Mengurang dan mengelakkan tekanan atau lebih baik tidak tertakan langsung adalah impian setiap orang. Namun, kebolehan untuk mengawal diri daripada menganalisa masalah adalah kemahiran yang sangat rendah.

Penting sekali, tanyakan diri. ‘Apa yang saya mahu?’

Kemudian, desainkan jalan dan caranya untuk mencapai tujuan itu.

Elakkan soalan-soalan yang berbentuk penyiasatan dan tuduhan seperti, ‘kenapa’, ‘mengap’a dan ‘sebab apa’.

Cuba tanyakan dua soalan yang sama dengan dua cara seperti berikut.

‘Kenapa Abang lewat pulang?’

Tanyakan pula,

‘Apakah yang menyebabkan Abang lewat?’

Menggunakan kenapa mempunyai unsur-unsur tuduhan. Kebanyakan jawapan mendorong untuk orang yang menjawab mereka-reka jawapan atau menipu.

Ayat, ‘apakah’ menunjukkan soalan adalah permintaan untuk diberikan fakta dan maklumat.

Dalam banyak keadaan sekarang, banyak perkataan yang digunakan adalah tanpa sedar. Untuk memastikan diri sentiasa sedar, ia memerlukan pengetahuan dan pemahaman.

Selepas ini, ‘apakah yang…’ adalah frasa yang mesti digunakan apabila kita mahu mendapatkan maklumat.

Sama ada komunikasi ini adalah dalam situasi kekeluargaan, kerja atau bisnes ia adalah terpakai dengan sama.

Semoga bermanfaat. Saya juga sedang belajar dengan taat.

Salam Ramadhan!

.

 

Nekad

2 hari Ramadhan sudah ditempuhi. Ia adalah seumpama hari biasa. Tetapi, Ramadhan menjadikan setiap hari-hari itu menjadi lebih istimewa.

Istimewa bagi kanak-kanak yang teruja untuk ke masjid bersolat tarawikh. Istimewa bagi ibu-ibu yang berehat dari masak tengahari. Istimewa kepada peniaga bazar Ramadhan yang menambah pendapatan.

Pendek kata, ia istimewa buat semua orang.

a day before ramadhan
Situasi kekeluargaan juga adalah faktor luar.

Bagi perjalanan bisnes ia juga menjadi sesuatu yang istimewa. Ada banyak keputusan bisnes baru yang boleh diteladani ddengan lebih jitu semasa Ramadahan.

Ramadhan kali ini juga saya nekad.

Nekad dengan keputusan bisnes sedia ada.

Nekad untuk meneruskan perancangan yang hanya akan dipercepatkan hasil dari permasalahan yang timbul.

Nekad untuk berdiri sendiri atas keputusan sendiri.

Nekad untuk berjuang ke akhirnya.

 

Membuat keputusan yang nekad, terutama dalam bisnes bukanlah sesuatu yang mudah. Adakalnya, hasil bukanlah seperti yang dirancang. Namun, ada caranya untuk menguruskan risiko-risiko yang mesti dihadapi.

Pun begitu, tidaklah sesuatu itu berlaku tanpa kuasa dari Allah juga.

Kali ini dengan sedikit pertambahan ilmu, keputusan bisnes tidak labi bergantung kepada faktor luar. Lebih menitikberatkan faktor dalaman.

Malam-malam Ramadhan ini, adalah malam yang penuh dengan janji Allah.

Janji-Nya adalah pasti. Itu saya yakin sekali. Biarlah buruk di mata manusia.

Salam Ramadhan!

.

Orang Bisnes Menulis

Hari ini saya sempat duduk bersama beberapa orang usahawan dalam sesi bengkel penulisan di Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP).

Saya mendapat maklumat yang bermanfaat dan boleh diaplikasikan untuk masyarakat sejagat. Kami juga difahamkan tentang peranan dan fungsi DBP yang sebenar.

Apa yang menarik, saya dapati dalam sesi itu beberapa orang usahawan yang hadir adalah mereka yang mempunyai banyak pengalaman hidup yang perlu didokumentasikan. Ia bukan semata-mata untuk menerima habuan royalti, tetapi untuk memartabatkan ilmu itu sendiri.

Saya kagum dengan penyampai dari DBP yang menerangkan satu persatu proses dan perkara yang terlibat dari mula penulis menulis hinggalah terbitnya sebuah buku. Saya lihat dengan jelas bagaimana usahawan yang hadir melihat peluang yang diberikan ini sebagai salah satu ruang untuk mereka berkongsi segala ilmu, kepakaran dan pengalaman dalam bisnes.

Sejujurnya, ini adalah kali ketiga saya menghadiri kursus penulisan atau perolehan manuskrip. Malah, setiap satu sesi merupakan sesi yang baru bagi saya, meskipun tajuk dan formatnya kedengaran sama.

Saya berbangga dapat bersama sekumpulan usahawan dan juga pegawai dari DBP yang begitu komited untuk menghasilkan manuskrip buku yang baik untuk cetakan dan tujuan penyebaran ilmu.

Pada masa yang sama, saya juga meneruskan hobi menulis di salah sebuah portal penulisan online iaitu www.widbook.com/book/5176.

Ada 3 buku yang saya tulis sebagai hobi. Salah satunya sedang dalam proses penyusunan semula untuk dijadikan manuskrip yang sah.

Saya yakin, tuan-tuan dan puan-puan juga melalui aktiviti yang menarik hari ini.

🙂